INFO@MHS: JIN TIDAK TAHU ALAM GHAIB

15 Apr 20140 comments

Di zaman moden ini, masih ramai di kalangan umat Islam yang mempercayai tukang tilik. Mereka menyakini tukang tenung boleh menyelami rahsia alam ghaib sama ada mengetahui siapakah pencuri yang melakukan pengkhianatan atau meramalkan perkara yang akan datang dan perkara-perkara yang ghaib yang akan berlaku.

Tukang tilik dan para bomoh yang suka meramal dan menceritakan sesuatu sama ada berkaitan hal jenayah dan sebagainya itu sebenarnya adalah menerima bisikan daripada syaitan atau jin yang suka melakukan pendustaan dan pembohongan sedangkan mereka memang tidak sedikitpun mengetahui alam ghaib.

Allah SWT mewakilkan kepada malaikat untuk memastikan supaya mengazab jin apabila mereka mengingkari arahan dan perintah Nabi Allah Sulaiman a.s iaitu dengan membakar mereka.

Jin telah diperintahkan oleh  Nabi Allah Sulaiman a.s supaya membangunkan suatu bangunan, maka mereka semua melakukan siang dan malam tanpa hentinya, kerana terlalu takut. Sehinggalah Nabi Sulaiman wafat di hadapan mereka sedangkan mereka tidak mengetahuinya. Ini menunjukkan mereka tidak mengetahui alam ghaib. Kalaulah mereka mengetahui tentang kewafatan Nabi Sulaiman a.s tentulah mereka akan berhenti daripada meneruskan pembinaan bangunan itu. Sedangkan bangunan yang diarahkan itu memang terlalu sukar untuk dibangunkan sebagaimana yang telah disebutkan oleh Allah SWT didalam al-Quran.

Nabi Sulaiman a.s wafat di hadapan mereka pun tidak dapat mereka kesan. Bagaimana pula untuk membolosi rahsia alam ghaib dan perkara-perkara yang hanya Allah sahaja mengetahuinya. Sebenarnya golongan jin ini sebelum turunnya al-Quran boleh mencuri berita dari langit tetapi setelah al-Quran diturunkan mereka tidak lagi dapat menaiki langit sebagimana firmanNya yang bermaksud:
"Dan Sesungguhnya kami Telah mencoba mengetahui (rahasia) langit, Maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang Kuat dan panah-panah api. Dan Sesungguhnya kami dahulu dapat menduduki beberapa tempat di langit itu untuk mendengar-dengarkan (berita-beritanya). tetapi sekarang[1524] barangsiapa yang (mencoba) mendengar-dengarkan (seperti itu) tentu akan menjumpai panah api yang mengintai (untuk membakarnya). Dan Sesungguhnya kami tidak mengetahui (dengan adanya penjagaan itu) apakah keburukan yang dikehendaki bagi orang yang di bumi ataukah Tuhan mereka menghendaki kebaikan bagi mereka."

Ar-Razi di dalam kitab tafsirnya menghuraikan tentang kematian Nabi Sulaiman a.s  sedangkan jin bekerja di hadapan baginda dan tidak mereka sedari, dengan katanya jin memang mengetahui apa-apa yang tidak diketahui oleh manusia. Maka takdir kematian Nabi Sulaiman a.s adalah ilmu ghaib, manusia tidak diberi ilmu melainkan amat sedikit, banyak perkara yang nyata mereka tidak ketahui, dan jin pula tidak mengetahui yang zahir walaupun dinisbahkan oleh manusia perkara itu adalah tersembunyi. Maka nyatalah memang mereka tidak megetahui alam ghaib. Sekiranya mereka mengetahui alam ghaib itu tentulah mereka tidak akan meneruskan kerja yang amat berat, kerana menganggap Nabi Allah Sulaiman masih hidup. 

Begitu juga apabila mereka ditegah mengintai untuk mencuri berita dari langit mereka tidak tahu mengapa mereka ditegah berbuat demikian sehingga meeka bertanya sesama sendiri dan sekiranya mereka tahu alam ghaib tentulah mereka mengetahui mengenai kebangkitan Nabi SAW terlebih dahulu.

Jin memang boleh terbang kesana dan kemari dengan cepat dan segera, oleh itu mereka mampu mengetahui peristiwa yang telah berlaku di benua yang jauh atau peistiwa yang berlaku yang berlaku pada masa lalu. Walau bagaimana pun apa yang mereka sampaikan tidak semestinya betul kerana berita itu dibawa oleh satu jin yang boleh jadi lurus dan betul atau mungkin berdusta, kerana di kalangan mereka ada yang maksiat, kafir dan sebagainya.

As Syeikh Mohammad Al Ghazali mengatakan jin itu mempunyai kuasa melebihi kuasa atau kudrat manusia, mereka boleh menyeberangi udara dengan tenaga biasa sejak zaman dahulu kala lagi tetapi mereka tidak mengetahui alam ghaib. Adakalanya berita itu ghaib nisbah kepada kita tetapi tenyata zahir nisbah kepada meeka.

Contohnya sekarang kita dapat mengetahui apa yang belaku di negara lain sama ada melalui satelit televisyen sedangkan jarak kita dengan mereka amat jauh. Ini bukanlah bererti kita mengetahui alam ghaib, sekadar peristiwa yang jauh dari pandangan mata di alam nyata.

Untuk mengetahui pekara-perkara yang ghaib di masa akan datang sesuatu yang mustahil melainkan melalui wahyu. Dengan hal yang demikian, kalau seseorang yang bertanya kepada tukang tilik atau tukang tenung dan ia menjelaskan perkara-perkara yang akan datang maka itu adalah suatu perkhabaran yang jelas membawa kepada kebinasaan.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menjelaskan mengenai hukum bertanya kepada jin dan kepada konco-konconya termasuk tukang tilik dan sebagainya.

·         Kalaulah ditanya kerana hendak membenarkan apa yang mereka katakan maka hukumnya adalah haram sebagaimana telah disabdakan oleh Rasulullah SAW apabila ditanya oleh Muawiyah bin Abi Sullami bermaksud:
"Ya Rasulullah, pekara-perkara yang kamai lakukan di zaman jahilliah ialah mendatangi tukang nujum. Sabda baginda, "kamu jangan mendatangi tukang nujum." 
Begitu juga dalam hadis yang lain bermaksud :
"barangsiapa yang mendatangi tukang tilik dan ditanya mengenai sesuatu maka tidak diterima solatnya selama 40 hari."

·         Kalai disoal semata-mata untuk mengetahui hal dan segala tindak tanduknya dan untuk mengetahui pembohongannya maka adalah harus sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w bermaksud:
"sesungguhnya Nabi Muhammad SAW telah bertanya Ibnass Sayyad. Sabdanya : Apakah yang datang kepadamu?, katanya datang kepada saya yang benar dan dusta . sabdanya apa pandanganmu, jawabnya aku lihat istana di atas air, sesungguhnya aku sembunyikan dari segala keburukan. Sabdanya diingatkan – Jangan kamu ulangi, dan seperti engkau ada kuasa, dan dan ini adalah sebahagian saudara tukang tenung."

·         Kalau ia mendengar sesuatu yang diceritakan atau dikhabarkan oleh jin melalui tukang nujum atau tukang tilik maka dalam perkara ini ia perlu kepada bukti yang menyokong perkhabarannya itu sebagaimana fiman Allah SWT bermaksud :
"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu."

sumber: darussalam

Share this article :

Post a Comment

Kami tidak bertanggungjawab dengan komen anda. Silalah komen , jangan mengomel. MHS cadangkan agar tuan/puan gunakan nama tak kisah lah panggilan atau sebenar. Tak perlu lah pakai anonnymous/anon. itu lebih beretika...


 
Support : Copyright © 2012-2020. MHS - All Rights Reserved: MyHomeSoil Design Team